Golkar Anggap Remeh Gerakan Kader Muda

22 views

Partai Golkar enggan merespons secara serius gerakan yang digalang Gerakan Muda Partai Golkar (GMPG). Kemarin, GMPG merilis 17 nama pengurus yang telah mendukung gerakan Golkar Bersih untuk pergantian kepemimpinan di partai beringin.

“Kriteria tentang bersih dan tidak bersih itu kan tidak jelas yang dibuat oleh mereka. Sehingga tidak perlu kami respon secara serius,” kata Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham di Gedung DPR, Jakarta, Rabu (9/8).

Menurut Idrus, dari 17 nama yang disebut GMPG, beberapa diantaranya sudah mengonfirmasi melalui grup aplikasi whatsapp bahwa tidak tahu menahu terkait gerakan tersebut.

“Ada juga yang konfirmasi langsung kepada saya yang menyampaikan bahwa ‘kami tidak tahu kok namanya dicantumkan’,” kata dia. Meski, Idrus menolak menyebutkan siapa saja yang sudah mengonfirmasi kepadanya.


Idrus menjelaskan, partainya terbuka bagi siapapun yang hendak menyampaikan aspirasi mengenai kasus dugaan korupsi KTP elektronik Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto, selama belum ada keputusan resmi.

Namun Idrus menegaskan rapat pleno telah memutuskan Munaslub tidak perlu digelar. Hal itu juga merupakan bagian dari keputusan Rapimnas dan Rapat Konsultasi.

“Terkait dengan kasus Ketum, itu sudah diambil keputusan di dalam rapat DPP Partai Golkar bahwa tidak ada munas, dan apa yang disampaikan dalam rapat itu juga sudah berdasarkan Rapat Konsultasi Nasional yang dilakukan pada awal 2017,” kata dia.


Oleh karena pengurus daerah sebagai pemegang suara tidak menghendaki Munaslub, kata Idrus, maka wacana pergantian kepemimpinan Setya Novanto tidak akan terwujud.

“Ada suara-suara seperti itu tentu kami imbau supaya mereka ikuti aturan-aturan partai yang ada,” ujar Idrus.

Sebelumnya, Generasi Muda Partai Golkar mengumumkan 17 nama yang disebut sebagai pendukung gerakan Golkar Bersih. Di antara 17 nama itu, terdapat jajaran pengurus teras di DPP Golkar yang dipimpin Ketua Umum Setya Novanto.


Ketua GMPG Ahmad Doli Kurnia mengatakan, dasar pertimbangan mengumumkan 17 nama itu adalah karena memiliki semangat perubahan di internal Golkar, yang saat ini menghadapi persoalan hukum atas kasus dugaan korupsi kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) yang menjerat Setya Novanto.

Ke-17 nama itu adalah, Yorrys Raweyai, Nusron Wahid, Kahar Muzakir, Lodewijk Paulus, Airlangga Hartarto, Ibnu Munzir, Indra Bambang Utoyo, Agus Gumiwang Kartasasmita, Zainuddin Amali, Eni M Saragih, Bambang Soesatyo, Andi Sinulingga.

Selain itu, ada pula Gatot Sudjito, M. Sarmuji, TB. Ace Hasan Syadzily, Ichsan Firdaus, dan Ridwan Hisyam.

Sumber: https://www.cnnindonesia.com/politik/20170809174257-32-233557/golkar-anggap-remeh-gerakan-kader-muda/

KLIK DISINI untuk menuju ke sumber berita atau informasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *